Inilah dakwah sururiyyah, hati-hatilah darinya !

Pertanyaan :
Apakah Sururiyyah itu beserta ciri-cirinya yang sangat jelas? Apakah hal ini adalah suatu yang nyata/benar-benar ada atau hanya sekedar imajinasi/khayalan seseorang saja?

Asy Syaikh Muqbil rahimahullah menjawab.

Jawaban :
Alhamdulillahi rabbil ‘alamin, segala puji bagi Allah, semoga shalawat serta salam atas nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, juga keluarganya dan para shahabatnya. Aku bersaksi bahwa tidak ada ilah yang berhak disembah kecuali Allah saja, yang Satu dan tak ada sekutu bagiNya. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya.

Amma ba’du
Sururisme (sururiyyah) adalah suatu penisbatan yang ditujukan kepada Muhammad Surur Zainal ‘Abidin. Pada awalnya dia berdiam di Kuwait, dimana dia mengeluarkan (mengarang) beberapa kitab yang baik yang didalamnya menjelaskan tentang aqidah Syi’ah serta buku-buku bagus lainnya. Kemudian dia pindah ke Jerman lalu ke Inggris (United Kingdom,red), dimana akhirnya dia menetap disana.

Lalu disana dia memproduksi majalah berjudul “Al Bayan”, kami dulu benar-benar gembira akan hal itu. Kemudian dia pun memproduksi majalah lainnya, yaitu “As Sunnah”, dan kami pun bersikap sama. Dan pada waktu itu kami katakan, “Inilah jawaban yang selama ini kita tunggu-tunggu”. Beberapa saudara kita pun memuji majalah Al Bayan dan kami pun waktu itu memujinya dengan mengatakan : “Tidak didapati (majalah) yang dapat menyamainya”. Namun seperti itulah keadaan dari hizbiyyah, pada awalnya mereka seakan-akan berdakwah kepada Al Qur’an dan As Sunnah sehingga hati umat melekat pada mereka, dan kekuatan mereka pun bertambah meningkat. Ketika mereka (ummat) mengetahui ada bahwa ada kritikan atasnya, maka kritikan tersebut tidak berpengaruh apa-apa padanya, sehingga mereka menampakkan apa yang mereka sebenarnya ada diatasnya.

Majalah “As Sunnah”, atau lebih tepat disebut “Al Bid’ah”, menyerukan umat untuk menjauhi para ulama dan menuduh para ulama sebagai tidak proaktif, dibayar oleh pemerintah dan tidak mempunyai pemahaman terhadap hal-hal terkini (fiqhul waqi’).

Namun, Alhamdulillah, topeng dari sururi-sururi (pengikut paham sururiyyah,red) itu pun terbongkar pada masa perang Teluk. Ini adalah anugerah dari Allah ‘Azza wa Jalla. Saya ingat waktu itu membaca beberapa perkataan (di dalam majalah mereka) yang didalamnya terdapat celaan terhadap Syaikh Al Albani – rahimahullah – , dikarenakan beliau membuat sebuah ceramah yang direkam yang berjudul “Pertemuan dengan Sururi”. Kemudian di halaman yang lainnya mereka memberikan pujian kepada Syaikh Bin Baz. Maka aku pun sadar terhadap arti dari pujian ini, yaitu agar mereka tidak dikatakan “Mereka menyerang para ulama”.

Beberapa hari setelah dikeluarkannya fatwa Syaikh Bin Baz tentang diperbolehkannya membuat perjanjian damai dengan Yahudi, mereka pun melancarkan serangan terhadap beliau. Maka inilah fakta dalam rencana mereka yang sebelumnya dipendam dengan baik, dalam rangka menjauhkan umat dari para ulama!. Dan majalah Al Bayan dan As Sunnah telah memberikan kontribusi pemahaman bahwa saat ini lebih patut untuk menyerahkan kepada “Salafiyyin di Yaman” yang mengerti permasalahan krisis yang terjadi di Yaman.

Maka aku katakan “Hai kalian orang-orang miskin, siapakah yang tidak mengetahui tentang kondisi kaum muslimin? Justru kamilah yang menemukan diri-diri kami yang memperbaiki situasi ini semua. (miskin = orang membutuhkan uluran tangan orang lain, artinya orang yang rendah/hina, red)
Maka, apa yang menjadikan terjatuhnya kaum muslimin ke dalam kerugian, ketakutan dan penderitaan, yakni diakibatkan oleh dosa-dosa yang kita lakukan. Allah berfirman :
“وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلاً قَرْيَةً كَانَتْ ءَامِنَةً مُطْمَئِنَّةً يَأْتِيهَا رِزْقُهَا رَغَدًا مِنْ كُلِّ مَكَانٍ فَكَفَرَتْ بِأَنْعُمِ اللَّهِ فَأَذَاقَهَا اللَّهُ لِبَاسَ الْجُوعِ وَالْخَوْفِ بِمَا كَانُوا يَصْنَعُونَ ﴿١١٢﴾ [النحل: ١١٢]
(yang artinya ): “Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezkinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk) nya mengingkari ni`mat-ni`mat Allah; karena itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.” [QS An Nahl: 112] .

Sehingga jika kita menyadari tentang adanya penyakit, lalu apakah obatnya? Allah berfirman :
وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لاَ يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ ﴿٥٥﴾ [النور: ٥٥]
(yang artinya ) : “Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” [QS An Nuur: 55]

Dosa inilah yang membawa kehinaan bagi kaum muslimin. Dan dosa-dosa itu diantaranya adalah mereka berurusan dengan hal yang menarik perhatian (harta, red), menghalalkan perzinaan di banyak negeri-negeri Islam, mereka gandrung dan menyerahkan diri pada hukum-hukum buatan manusia, yang dibuat dengan menurut cara para musuh Islam, dan banyak lagi yang bisa kita sebutkan…dan keluar dengan tanpa Hijab dan mempertontonkan hal-hal yang tidak senonoh,dan memcampuradukkan laki-laki dan wanita (ikhtilath) di sekolah-sekolah dan universitas-universitas.

Maka obat dari hal ini adalah kembali kepada Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu kembali kepada para Ulama. Allah berfirman :
وَإِذَا جَاءَهُمْ أَمْرٌ مِنَ الأَمْنِ أَوِ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلَى أُولِي الأَمْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِينَ يَسْتَنْبِطُونَهُ مِنْهُمْ وَلَوْلاَ فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُ لاَتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلاَّ قَلِيلاً
(yang artinya ) : “Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri diantara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu).” [QS An Nisaa: 83]

Maka sudah menjadi keharusan bagi kita untuk kembali kepada para ulama.
وَتِلْكَ الأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ وَمَا يَعْقِلُهَا إِلاَّ الْعَالِمُونَ
(yang artinya ) : “Dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buatkan untuk manusia; dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu.” [QS Al ‘Ankabuut: 43]

Tapi apa yang kalian lihat, adalah seorang yang menghafal beberapa subyek/hal saja, lalu kemudian dia mengedarkannya berkeliling ke masjid-masjid, sambil menyeruduk dan membenturkan kepalanya (seperti banteng). Lalu teman-temannya memberikan julukan padanya “Syaikhul Islam!”. Inikah yang namanya ilmu? Padahal ilmu itu didapatkan dengan duduk diatas tikar dengan kebutuhanmu dilipat dibawahmu (mendengar langsung dari Syaikh), dengan bersabar dari kesusahan akibat perut yang lapar dan kosong. Sebagaimana bisa dilihat pada keadaan para shahabat Rasulullah – shallallahu ‘alaihi wa sallam – dan atas apa yang mereka dapatkan. Para Ulama’, merekalah yang mampu membawa segala sesuatu sesuai dengan kedudukannya, sebagaimana yang telah dijelaskan pada ayat sebelumnya. Allah Ta’ala berfirman :
إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِلْعَالِمِينَ
(yang artinya ) : “Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui.” [QS Ar Ruum: 22]

Dan Allah berfirman :
أَفَمَنْ يَعْلَمُ أَنَّمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ مِنْ رَبِّكَ الْحَقُّ كَمَنْ هُوَ أَعْمَى إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الأَلْبَابِ
(yang artinya ) : “Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? Hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran”. [QS Ar Ro’d: 19]
Penderitaan yang kaum muslimin diuji dengannya adalah dikarenakan mereka bodoh terhadap agamanya. Oleh karenanya, ketika ada seseorang yang menghafal beberapa ayat dan hadits kemudian dia mulai berbicara dengannya, apalagi dia mempunyai kemampuan berbicara dengan lancar, maka orang-orang pun mengatakan “Inilah Syaikh!”.

Alhamdulillah, realita dari hal ini menjadi jelas, sebagaimana dikatakan (penyair, red),
“Jika kamu mendengar seseorang yang pintar berbicara itu mulai berbicara, jangan berikan dirimu padanya.
Sebab karena hal yang tak biasa adalah sesuatu yang dibuat-buat.
Puaskanlah dengan mengambil ilmu dan pemahaman, dan
Kepandaian bicaranya akan berakhir, tanpa ada perlawanan.”

Dan Allah berfirman menceritakan tentang kisah Qarun :
فَخَرَجَ عَلَى قَوْمِهِ فِي زِينَتِهِ قَالَ الَّذِينَ يُرِيدُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا يَالَيْتَ لَنَا مِثْلَ مَا أُوتِيَ قَارُونُ إِنَّهُ لَذُو حَظٍّ عَظِيمٍ ﴿٧۹﴾ وَقَالَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَيْلَكُمْ ثَوَابُ اللَّهِ خَيْرٌ لِمَنْ ءَامَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا وَلاَ يُلَقَّاهَا إِلاَّ الصَّابِرُونَ ﴿۸۰﴾ فَخَسَفْنَا بِهِ وَبِدَارِهِ الأَرْضَ فَمَا كَانَ لَهُ مِنْ فِئَةٍ يَنْصُرُونَهُ مِنْ دُونِ اللَّهِ وَمَا كَانَ مِنَ الْمُنْتَصِرِينَ ﴿۸١﴾ وَأَصْبَحَ الَّذِينَ تَمَنَّوْا مَكَانَهُ بِالأَمْسِ يَقُولُونَ وَيْكَأَنَّ اللَّهَ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَيَقْدِرُ لَوْلاَ أَنْ مَنَّ اللَّهُ عَلَيْنَا لَخَسَفَ بِنَا وَيْكَأَنَّهُ لاَ يُفْلِحُ الْكَافِرُونَ ﴿۸٢﴾ [القصص: ٧۹ – ۸٢]
(yang artinya ) : “Maka keluarlah Karun kepada kaumnya dalam kemegahannya. Berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia: “Moga-moga kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Karun; sesungguhnya ia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar”. [80] Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu: “Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal saleh, dan tidak diperoleh pahala itu kecuali oleh orang-orang yang sabar”. [81] Maka Kami benamkanlah Karun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya). [82] Dan jadilah orang-orang yang kemarin mencita-citakan kedudukan Karun itu. berkata: “Aduhai. benarlah Allah melapangkan rezki bagi siapa yang Dia kehendaki dari hamba-hamba-Nya dan menyempitkannya; kalau Allah tidak melimpahkan karunia-Nya atas kita benar-benar Dia telah membenamkan kita (pula). Aduhai benarlah, tidak beruntung orang-orang yang mengingkari (ni`mat Allah)”. [QS Al Qoshosh: 79 – 82]

Oleh karena itu, adalah merupakan kewajiban bagi kita untuk kembali kepada Ahlul Ilmi (Ulama) dan menuntut ilmu (thalabul ilmi, red), sebagaimana jibril mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengajarkan para shahabat bagaimana cara menjawab pertanyaan-pertanyaan.

Dan saya tidak akan lupa dengan apa yang dikatakan oleh si dungu ‘Abdul Qadir Asy Syaibani, “Kami akan mengirimkan beberapa saudara kami kepada Abi ‘Abdirrahman (yakni – kunyah – Syaikh Muqbil) untuk mendapatkan beberapa tegukan (ilmu) dalam waktu dua bulan, dan kemudian kami akan mengirimkannya ke beberapa markas (pusat dakwah) untuk mengambil alih markas tersebut dari Al Ikhwanul Muslimin”. Maka saya katakan “Dalam dua bulan, apakah mungkin bisa menghasilkan da’i ilallah?”

Jika kebodohan macam ini yang menguasai tujuan-tujuan dari berbagai kelompok dakwah, maka aku akan memberikan kabar akan hancurnya kelompok dakwah model itu. Maka, kita harus berkumpul dengan para ulama dan menimba ilmu dari mereka, sebagaimana yang telah dilakukan oleh para ulama kita terdahulu. Salman Al Farisi duduk dan mencari ilmu kepada ulama yang dia temui pertama kali sampai ulama itu meninggal dan kemudian terhadap yang kedua dan ketiga sampai akhirnya dia bertemu dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mengikuti beliau (Shalallahu ‘alaihi wassalam). Dan hal ini juga ditempuh shahabat Mu’adz bin Jabal. Sebelum dia meninggal, mereka bertanya padanya, “Kepada siapa kami harus pergi (mencari ilmu setelah darimu)? Dia menjawab “Kepada Abdullah bin Mas’ud”.
Dan ketika salah seorang saudara kita meminta kepada seorang hizbiyyin untuk menuntut ilmu, dia berkata (dengan menukil ayat Al Qur’an),
مَا تُحِبُّونَ مِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الدُّنْيَا وَمِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الآخِرَةَ
(artinya) : “Di antaramu ada orang yang menghendaki dunia dan di antara kamu ada orang yang menghendaki akhirat.” [QS Aali ‘Imroon: 152]. Kemudian dia berkata, “Allah berfirman dalam ayat ini adalah berkaitan dengan para shahabat, maksudnya, mereka menyadari bahwa mereka tak mempunyai kesabaran dalam mencari ilmu dan menderita kelaparan. Mereka lebih memilih untuk hidup dengan orang-orang di rumah-rumah dan kendaraan-kendaraan dan dalam kehidupan dunia.

Kemudian kami mendengar dari mereka, “Engkau menyerang organisasi-organisasi lain”, Lantas siapa yang mengatakan padamu bahwa kami menyerang oraganisasi-organisasi lain ? Ya, kami menyerang organisasi-oraganisasi yang didalamnya terdapat unsur hizbiyyah, berloyalitas terlarang, pencurian dan penyalahgunaan uang, organisasi semacam itulah yang kami kritisi dan kami menyerukan kepada umat agar menjauhinya”.

Inilah dakwah (yang dilancarkan hizbiyyah diatas, red) yang berbasis atas kedustaan dan muslihat, namun keadaan yang sebenarnya akan terbongkar nanti. Sebagaimana dakwahnya Ali bin Al Fadl yang telah terbongkar dengan sendirinya, begitu juga realita dengan dakwahnya Mu’tazilah, Syi’ah dan Sufi pun telah terlihat dengan nyata. Dan satu-satunya yang akan membongkar dan membuat keadaan asli mereka terlihat dengan nyata, dengan ijin Allah, adalah Ahlus Sunnah.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, Ahlus Sunnah adalah satu-satunya yang selalu memeriksa dan memperbaiki kesalahan-kesalahan yang ada di umat muslim. Rasulullah bersabda :
لاَ تَزَالُ طاَئِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي ظاَهِرِيْنَ عَلَى الْحَقِّ لاَ يَضُرُّهُمْ مَنْ خَذَلَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللهِ وَهُمْ كَذَلِكَ

“Tidak akan hilang dari umatku sekelompok orang yang selalu menampakkan kebenaran, tidak akan merugikan mereka orang-orang yang menghinakan mereka, mereka tetap berada dalam kondisi yang demikian sampai datang keputusan Allah.” (HR. Muslim) .

Maka Syaikh Rabi’ bin Hadi, semoga Allah menjaganya, membongkar kedok para hizbiyyin dan menjelaskan keyakinan-keyakinan yang mereka berada diatasnya. Sebagaimana Syaikh Abul Hasan * di Ma’rib (Penting untuk diketahui bahwa hal ini tertulis pada artikel yang dicetak pada edisi pertama tahun 2000 dari kitab Tuhfatul Mujiib. Sejak itu, yakni sejak meninggalnya Imam Muqbil Al Wadi’I rahimahullah, para Ulama’ memperingatkan dari kesalahan aqidah dan manhaj yang dianut dari pihak Abul Hasan al Ma’ribi. Sehingga seperti Syaikh Rabi al Madkhali, Syaikh Ahmad an Najmi dan Syaikh Ubaid all Jabiri mengingkarinya dan mentahdzirnya dan memperingatkan agar hati-hati atasnya. Sementara kalangan sururi masih menganggap dia sebagai ulama, red), Syaikh Muhammad bin ‘Abdulwahhab di Hudaidah, Syaikh Muhammad Al Imam di Ma’bar, Syaikh Qasim dan Al Akh Muhammad As Sumali di Jami’ul Khair Shan’a.

Maka aku nasehatkan kepada saudara-saudara sekalian, sebab banyak dari mereka, alhamdulillah – segala puji bagi Allah -yang mau menerima (nasehat), untuk kembali kepada Alqur’an dan As Sunnah dan mendakwahkannya, dan tidak menyia-nyiakan kehidupan mereka untuk memuliakan syaikh anu dan anu. Dan jika mereka meninggalkan syaikh tertentu, maka mereka akan berkata “Hati-hatilah padanya, dia berasal dari Jama’at takfir” atau “dia adalah agen pemerintah”. Ini adalah perkataan-perkataan dari seseorang yang tidak takut pada Allah.

(Diterjemahkan secara bebas dari artikel Inilah Sururiyyah, berhati-hatilah darinya. Penulis Imam Muqbil bin Hadi al Wadi’I rahimahullah, dalam kitab beliau Tuhfat-ul-Mujib ‘alaa As’ilat-il-Haadir wal-Gharib (hal 179-185).

http://salafy.or.id/blog/2004/12/30/